16 Pemimpin Daerah Berkomitmen Kembangkan Wisata Halal

IHGMA.com-Sebanyak 16 pemimpin daerah destinasi wisata unggulan di TanahAir menyatakan komitmennya untuk bersama-sama mengembangkan wisata halal terutama setelah Indonesia ditetapkan sebagai destinasi wisata halal terbaik dunia.

Menteri Pariwisata, Arief Yahya menyampaikan ucapan selamat kepada Indonesia yang meraih peringkat terbaik dalam Global Muslim Travel Index 2019 mengalahkan 130 destinasi wisata dunia lainnya. Ungkapan Menpar ini sekaligus menjadi kata pembuka dalam acara Wonderful Indonesia Halal Tourism Meeting and Conference 2019, yang berlangsung diBidakara Hotel Jakarta.

Kabar baik ini dapat menjadi dorongan bagi para pelaku industri pariwisata termasuk wisata halal untuk terus bergerak mencapai target sebagai sektor penghasil devisa terbesardi Tanah Air. “Pariwisata kini berada pada posisi kedua penghasil devisa terbesar bagi Indonesia setelah industri sawit, jadi potensi kita sangat besar” jelas Menpar.

Potensi wisata halal juga dinyatakan oleh _Global Muslim Travel Index_ (GMTI) yang memproyeksikan dalam lima tahun ke depan atau pada 2023 _muslim traveller spending_ dunia mencapai US$ 274 miliar atau tumbuh di atas 7,6%, dari US$ 177 miliar pada 2017. 

Di sisi lain, Menpar menyampaikan pentingnya untuk membuat regulasi yang suportif dalam upaya memajukan wisata halal. “Kita juga membutuhkan regulasi terkait _halal tourism_ dan iniakan dibuat atas kerjasama Kemenpar dengan Majelis Ulama Indonesia,” jelas Menpar. Ia juga berharap ke depan ajang Indonesia Muslim Travel Index (IMTI)dapat digelar dengan penilaian yang lebih komprehensif, serta dapat mendorong kerja sama lebih lanjut antara pemerintah pusat dengan instansi-instansi daerahterkait.

Lebih lanjut, KetuaTim Percepatan Pariwisata Halal, Anang Sutono, menjelaskan penerapan standar IMTI kepada destinasi wisata halal di Indonesia bertujuan sebagai pemantik semangat daerah-daerah di Indonesia untuk terus konsisten mengembangkan wisata halal. “Karena wisata halal adalah sebuah keniscayaan, dan Indonesia punya potensi besar”.

Pada pertemuan ini,sebanyak 16 pemimpin daerah yang termasuk dalam destinasi wisata unggulan dan Deputi Bidang Pengembangan Industri dan Kelembagaan Kemenpar, Ni Wayan GiriAdnyani menandatangani Momorendum of Understanding (MoU). Langkah ini diambil sebagai bukti dari komitmen para pemimpin daerah tersebut untuk mengembangkan wisata halal di daerah mereka masing-masing.

Konsep wisata halal yang saat ini sedang dikampanyekan oleh Kementerian Pariwisata juga mendapat sambutan hangat dari para kepala daerah di Indonesia. Hal ini terlihat denganadanya peningkatan nilai yang dicapai oleh sejumlah daerah pada ajang IMTI2019.

Sebagai apresiasi bagi daerah-daerah yang telah berupaya mengembangkan wisata halal, Kementerian Pariwisata memberikan penghargaan Indonesia IMTI 2019 kepada lima destinasi pariwisata halal terbaik. Destinasi yang meraih peringkat terbaik tersebut adalah:

Lombok dengan skor tertinggi 70 poin

Aceh 66 poin

Riau dan Kepulauan Riau 63 poin

DKI Jakarta 59 poin

Sumatera Barat 59 poin. 

Sementara sebelas destinasi unggulan lainnya yakni Jawa Barat, Daerah Istimewa Yogyakarta, JawaTengah, Malang Raya (Kota Malang, Kota Batu, Kabupaten Malang), SulawesiSelatan, Kota Tanjung Pinang, Kota Pekanbaru, Kota Bandung, Kabupaten Bandung,Kabupaten Bandung Barat dan Kabupaten Cianjur.

Pada kesempatan itudigelar Wonderful Indonesia Halal Tourism Meeting and Conference 2019 yangterdiri atas 2 sesi. Sesi pertama, menampilkan 2 keynote speaker yaitu FazalBahardeen, CEO Crescent Rating dan HalalTrip dengan topik ‘Global Muslim Travel Current Issues, Trends, and Global Standard’; serta Dr. Ibrahim Alsini, Vice President for Hajj & Umrah Solutions at the Saudi Airlines Catering Company dan Board of Director Dhyafat Albalad Alameen dengan topik ‘Winning International Muslim Travellers Market Share’.

Sesi kedua, dalam bentuk talkshow dengan mengangkat tema ‘Halal Tourism Development and Sustainability Strategy for the Future in Indonesia’. Dalam sesi talkshow menampilkan 4 pembicara yaitu Ledia Hanifa Amaliah (DPR RI); Yono Haryono (BankIndonesia, Departemen Ekonomi Keuangan Syariah); 

M. Isnaini Iskandar (KADIN, Desk Timur Tengah); dan Riyanto Sofyan (Sofyan Corporation Chairman).

Sumber, Kementerian Pariwisata

Leave a Reply