Industri Hotel dan Restoran Diprediksi Masih Lesu hingga Akhir Tahun

Jakarta, Ihgma.com – Pelonggaran PSBB dan penerapan New Normal secara bertahap masih belum menjamin nasib industri perhotelan dan restoran tahun ini. Wakil Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Maulana Yusran menyatakan, hingga akhir tahun, industri perhotelan dan restoran diperkirakan masih lesu.

Hal ini dikarenakan okupansi hotel bergantung pada pergerakan orang. Hingga saat ini, Maulana menilai pergerakan orang masih minim.

“Karena meskipun PSBB dilonggarkan, orang-orang masih takut untuk keluar rumah kecuali kalau terpaksa perjalanan bisnis. Kondisi hotel sebenarnya ada potensi tumbuh, tapi tidak besar,” ujarnya saat dihubungi Liputan6.com, Rabu (24/6/2020).

Maulana mengatakan, potensi okupansi hotel saat ini masih berada di level single digit, meskipun di beberapa daerah yang terdapat destinasi wisata, okupansinya mencapai 20 persen hingga 30 persen.

Namun, jika dibandingkan kondisi normal, tentu hal ini jauh berbeda. Biasanya, bulan April adalah high seasonnya industri hotel, karena okupansi hotel didominasi oleh perjalanan dinas pemerintah yang berkontribusi sekitar 30 hingga 50 persen terhadap keterisian hotel secara keseluruhan.

“Tapi 6 bulan ke depan, kemungkinan besar pemerintah nggak akan melakukan perjalanan dinas, karena pemerintah sudah merancang 6 bulan ke depan kondisi harus seefisien mungkin, jadi ekspektasinya, kondisi hotel mungkin bisa bangkitnya tahun depan,” jelasnya.


Bisnis Restoran

Sementara untuk restoran, Maulana mendapatkan kabar dari pengelola mall bahwa okupansi pusat perbelanjaan masih minim, sekitar 20 persen dari 50 persen yang dibatasi. Dengan demikian, hal itu juga bergantung kepada keterisian restoran yang ada di mall.

Hal yang sama juga terjadi di restoran yang berdiri di atas bangunan sendiri. Biasanya, pemesanan makanan dalam jumlah banyak dilakukan oleh pegawai kantor yang terbiasa makan siang bersama-sama di sela waktu kerja atau catering untuk acara kantor.

“Tergantung dari pergerakannya, kantor sekarang sudah mulai masuk tuh. Namun untuk recoverynya, memang semuanya ini saling berkaitan,” ujarnya.(lip6)

Leave a Reply