Calendar of Event Aceh 2021 Diluncurkan, Gubernur: Momentum Pariwisata Bangkit

Gubernur Aceh, Nova Iriansyah menabuh rapai tanda diluncurkan Calendar of Event Aceh 2021. Foto: Humas Aceh

ihgma.com – Calendar of Event Aceh 2021 atau kalender agenda wisata dan budaya, resmi diluncurkan Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, di Hermes Palace Hotel Banda Aceh, Senin, (22/03/2021). Ragam kegiatan sepanjang tahun ini, diharapkan mampu membangkitkan pariwisata Aceh yang sempat terpuruk karena pandemi COVID-19.

Kalender yang diterbitkan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Aceh, memuat 67 agenda festival wisata dan budaya sepanjang tahun 2021 di Aceh. Sebanyak 3 di antaranya berhasil masuk dalam “Kharisma Event Wisata Nasional 2021” yaitu Festival Seudati, Festival Ramadhan, dan Aceh Culinary Festival.

Peluncuran Calendar of Event (CoE) Aceh 2021 dijalankan bersamaan dengan pembukaan Aceh Travel Mart (ATM) 2.0 yang masuk dalam salah satu agenda kalender even Aceh. Aceh Travel Mart 2.0 merupakan sebuah event kerjasama bisnis yang mempertemukan antara pembeli dan penjual, yang dihadiri seratusan pelaku industri pariwisata dari berbagai Provinsi di Indonesia.

Perhelatan ATM 2.0 itu menjadi pertemuan dua tahunan antarpelaku industri pariwisata Aceh, sebagai ajang promosi pariwisata di provinsi ujung paling barat Republik Indonesia dengan pelibatan seluruh stakeholder terkait. Tercatat 128 buyer dari 18 provinsi di Indonesia dan 50 seller dari Aceh.

Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, mengatakan, peluncuran Calendar of Event (CoE) Aceh 2021 dan kegiatan Aceh Travel Mart 2.0 diharapkan dapat menjadi titik awal untuk membangkitkan kembali sektor pariwisata di Aceh yang sempat terpuruk akibat pandemi corona. “Semoga semangat masyarakat khususnya pelaku industri pariwisata tidak surut untuk membangkitkan kembali Pariwisata Aceh. Pariwisata dan Industri Kreatif akan terus dikembangkan dengan Inovasi, Adaptasi dan Kolaborasi sesuai dengan yang dijalankan oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif,” kata Nova.

Gubernur Aceh berharap, semua kegiatan dan acara wisata maupun budaya yang telah diagendakan dalam kalender tersebut dapat berjalan dengan baik. Untuk itu, ia berharap semua pihak untuk komit dan disiplin dalam menjalankan protokol kesehatan untuk memulihkan sektor pariwisata di Bumi Serambi Mekkah. “Insya Allah Aceh dapat menjadi titik awal kebangkitan ekonomi pariwisata Indonesia pasca-COVID-19,” ujarnya.

Deputi Bidang Pemasaran Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), Nia Niscaya (kanan), didampingi Ketua Dekranasda Aceh, melihat produk kerajinan Aceh.

Deputi Bidang Pemasaran Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), Nia Niscaya, mengapresiasi Pemerintah Aceh dan Asosiasi Pelaku Pariwisata Indonesia (ASPPI) atas keberaniannya untuk memulai aktivitas pariwisata Aceh demi membangkitkan kembali perekonomian seperti dilansir Kumparan.

“Apresiasi luar biasa untuk menggelar acara ini. Ini adalah suatu komitmen dan keberanian untuk kebangkitan pariwisata dan ekonomi kreatif di Aceh,” kata Nia.

Ia pun mengingatkan agar tidak meninggalkan disiplin protokol kesehatan jika ingin sukses di setiap event yang telah diagendakan. Hal tersebut juga sejalan dengan arahan Menparekraf Sandiaga Uno, agar pelaku pariwisata terus adaptif dan inovatif, demi mendorong gerakan ekonomi di Indonesia termasuk Aceh.

Kegiatan peluncuran kalender even Aceh 2021 dan pembukaan Aceh Travel Mart (ATM) 2.0 digelar secara hybrid atau perpaduan antara daring dan during (offline dan online), diikuti para pengurus DPD Asosiasi Pelaku Pariwisata Indonesia (ASPPI) dari setiap provinsi di seluruh tanah air beserta Ketua umumnya, Safor Mardianto. Hadir juga Director Tourism Malaysia, Hishamuddin Mustafa, serta para pelaku pariwisata dan pelaku usaha di dalam maupun luar negeri.

Leave a Reply