Dalam Re-opening Ubud, Pintu Masuk Kawasan Gianyar Akan Dijaga Ketat dan Ada Barcode QR

Seorang pegawai toko menggunakan pelindung wajah dan masker saat pembukaan era baru pariwisata Bali di kebun binatang Bali Safari, Gianyar, Bali, 9 Juli 2020. Pemerintah Bali membuka seluruh objek wisata untuk warga lokal dengan memberlakukan sertifikasi protokol kesehatan sebagai bentuk era baru pariwisata Bali yang aman dari penyebaran Covid-19. Johannes P. Christo

ihgma.com – Pemkab Gianyar telah merancang berbagai kesiapan dalam menyukseskan re-opening Ubud nantinya.

Di mana, aksebilitas warga keluar masuk zona Ubud yang dijadikan percontohan, tidak bebas seperti saat ini.

Nantinya, setiap pintu masuk akan dijaga oleh petugas gabungan.

Masyarakat atau wisatawan yang boleh masuk, hanya yang memenuhi standar protokol kesehatan, baik itu kondisi suhu tubuh, hingga penggunaan peranti prokes.

Tidak hanya itu,  setiap hotel dan restoran, pusat belanja termasuk objek wisata di Kabupaten Gianyar, akan dilengkapi barcode QR.

Hal tersebut dilakukan untuk mempermudah melakukan tracing ketika ada yang tidak diinginkan.

Pernyataan itu diungkapkan oleh Wakil Bupati Gianyar, Anak Agung Mayun, Jumat 9 April 2021.

Di mana strategi ini pun telah dipaparkan dalam rapat penyatuan persepsi dengan Kementerian Pariwisata bersama Dinas Pariwisata Bali dan Dinas Pariwisata Kabupaten Kota se-Bali belum lama ini.

Dikutip dari Bali Tribune, Wabup Agung Mayun mengatakan, Pemkab Gianyar telah tiap untuk re-opening Ubud.

Selama ini, setiap tahapan telah berjalan baik.

Mulai dari vaksinasi masyararakat dan pekerja yang berada wilayah Ubud zona hijau.

Dalam vaksinasi ini, pihaknya menerapkan vaksinasi berbasis banjar.

“Mengapa banjar, karena di Bali pada khususnya banyak program yang telah berhasil dilakukan dengan berbasis pada banjar. Di samping itu, dengan memanfaatkan kelian banjar untuk mendata masyarakatnya itu sendiri ataupun pekerja yang ada di wilayah banjarnya, sangat mudah untuk memobilisasi agar datang melaksanakan vaksinasi,” ujarnya.

Dia mengungkapkan,  vaksinasi tersebut melibatkan 33 tim medis.

Per tim, telah mampu melaksanakan vaksin kepada 150 hingga 250 orang per hari.

Karena itu, untuk vaksinasi 30 ribu orang, hanya membutuhkan waktu 5 hari.

“Mengenai alur vaksinasi masyarakat melakukan pendaftaran dan vaksinasi di meja 1 kemudian melakukan skrining di meja 2 baru melakukan vaksin di meja 3 serta observasi di meja 4 setelah mendapatkan vaksin.”

“Apabila tidak terjadi gejala lainnya maka masyarakat penerima vaksin diperbolehkan untuk pulang,” ujarnya mengungkapkan skema vaksinasi yang telah berjalan sukses di Ubud.

Mengenai persiapan re-opening Ubud Hijau, dia mengatakan, Pemkab Gianyar telah menyiapkan penjagaan di pintu masuk Gianyar dan Ubud.

Serta aplikasi tracing yang berfungsi men-tracing setiap pergerakan wisatawan dengan menggunakan barcode QR yang akan diletakkan di setiap hotel restoran pusat perbelanjaan dan objek wisata.

“Tentunya, sebelum pembukaan pariwisata ini dilakukan, kami butuh dukungan dari semua pihak, dengan tetap mematuhi protokol kesehatan,” tandasnya.

 

Leave a Reply