Kegigihan Industri Perhotelan di Tengah Pandemi dan PPKM Jawa-Bali

Grand Hotel Preanger (Doc: Traveloka.com)

ihgma.com – Sektor perhotelan merupakan salah satu dari beragam sektor di industri pariwisata Indonesia yang terdampak Covid-19.

Alih-alih hanya menerima tantangan dari pandemi, mereka masih harus terkena imbas dari pembatasan mobilitas masyarakat melalui kebijakan PPKM Level 1-4 di Jawa dan Bali, serta daerah lain di Indonesia.

Tidak dapat dipungkiri bahwa hal tersebut membuat banyak hotel menutup operasionalnya lantaran tidak ada permintaan menginap dari masyarakat.

CEO Accor Group For Southeast Asia, Japan Garth Simmons mengatakan, pihaknya melakukan berbagai cara agar tetap beroperasi.

“Saya rasa kami telah melakukan berbagai cara tergantung kebutuhan. Di Jakarta, kami bekerja sama dengan pemerintah dan rumah sakit untuk penyediaan ruang karantina,” tuturnya.

Simmons mengatakan hal tersebut dalam Global Tourism Forum: Hybrid Event Leaders Summit Asia Indonesia 2021 hari kedua pada Kamis (16/9/2021) seperti dilansir Kompas.

Menurutnya, orang-orang yang bekerja di bidang perhotelan telah melakukan berbagai cara yang kreatif untuk bertahan di tengah pandemi dengan mencari peluang.

Saat ini, tidak jarang hotel-hotel di Jakarta yang menjadi hotel karantina untuk warga negara Indonesia (WNI) dan warga negara asing (WNA) yang tiba di Tanah Air.

Ada juga hotel yang menjual paket isolasi mandiri berbayar bagi pasien tanpa gejala Covid-19, dan menjual harga khusus bagi masyarakat yang sudah divaksin Covid-19.

Ilustrasi hotel.(SHUTTERSTOCK/Boyloso)

Leave a Reply