Pemilik Hotel dan CEO Bahas Masa Depan Industri Pariwisata Thailand

Pelaku Industri Pariwisata Thailand

ihgma.com, Bangkok – Lebih dari 400 pemimpin pariwisata dan pakar industri berkumpul di Bangkok baru-baru ini – dalam format yang aman dan berjarak sosial – untuk edisi ke-10 Thailand Tourism Forum 2021 (TTF), perjalanan utama Thailand, powwow pariwisata dan perhotelan.

Diselenggarakan di Conrad Hotel Bangkok pada hari Senin 22 Maret 2021, dan diselenggarakan oleh grup konsultan perhotelan C9 Hotelworks, TTF tahun ini berlangsung di tengah krisis pariwisata terbesar yang pernah dihadapi: pandemi global COVID-19. Menghadapi pergolakan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, banyak operator hotel terkemuka di Thailand dan pemain utama lainnya berkumpul di bawah spanduk #ThaiTourismUnited, menciptakan satu suara terpadu untuk mendorong pemulihan Kerajaan.

Terlepas dari tantangan yang dihadapi oleh para pelaku bisnis perhotelan dan penyedia pariwisata di Thailand tahun ini, pendaftaran untuk TTF 2021 penuh dalam tiga jam untuk acara tatap muka di mana para tamu disajikan dengan agenda penuh konten yang menampilkan beberapa tokoh industri yang paling dihormati, termasuk pemilik , presiden dan kepala eksekutif.

Acara dimulai dengan diskusi “Meja Bundar Pemimpin Hotel Thailand” yang menghadirkan para CEO grup hotel terbesar di Thailand membahas cara-cara untuk menghidupkan kembali sektor pariwisata dan perhotelan negara. Debat tingkat atas termasuk dari Thirayuth Chirathivat, CEO Centara Hotels & Resorts; Stephan Vanden Auweele, Chief Hospitality Group Officer of Asset World Corporation; Bill Heinecke, CEO Minor International; Dirk De Cuyper, CEO S Hotels & Resorts; Marisa Sukosol, Presiden Asosiasi Hotel  Thailand; dan Salanroj Sutaschuto, Director of the Central and Eastern Regional Office of the Thailand Convention & Exhibition Bureau.

Melansir Industry, Bill Barnett, Managing Director C9 Hotelworks, memulai TTF 2021 dengan gayanya khas yang tak ada bandingannya, dengan pidato pembukaan berjudul “Lost in Thailand, The Ultimate Survival Story.” Para peserta kemudian dapat memilih dari serangkaian forum dan diskusi “Bang Bang”, termasuk penilaian ekonomi sektor pariwisata Thailand; gambaran industri penerbangan Kerajaan yang terkepung; wawasan tentang inovasi dan gangguan dalam sektor hotel, dan banyak lagi.

Salah satu sesi yang paling dinantikan adalah Jesper Palmqvist, Direktur Area STR untuk Asia Pasifik, mengungkapkan data dan analisis kinerja hotel terbaru untuk Thailand, termasuk prakiraan masa depan.

Palmqvist berkata, “Setelah Januari 2021 yang sangat menantang, hotel-hotel di Thailand setidaknya mengakhiri kuartal pertama dengan pola yang sama seperti yang terlihat pada akhir tahun 2020. Ada tanda-tanda awal reservasi di bulan Juni tetapi juga beberapa di bulan November-Desember. Mengingat ketergantungan Thailand pada kedatangan internasional… perkiraan STR untuk Bangkok telah diturunkan untuk setahun penuh pada tahun 2021. Kami memperkirakan tahun 2022 sebagai tahun ‘comeback’ yang lebih baik di banyak bidang di seluruh negeri. ”

Bill Barnett, Managing Director C9 Hotelworks dan penyelenggara TTF 2021, berkomentar: “COVID-19 telah memengaruhi hampir setiap negara di bumi, dan meski Thailand telah menikmati kesuksesan besar dalam mengendalikan penyebaran infeksi, dampak pandemi terhadap pariwisata telah menjadi bencana besar . Pengunjung internasional sebelumnya menyumbang lebih dari 70% pengeluaran pariwisata di Thailand *, jadi penutupan perbatasan tahun ini telah meninggalkan lubang besar dalam perekonomian. Tetapi pemulihan dimulai di sini; TTF 2021 adalah peluang unik bagi industri perjalanan, pariwisata, dan perhotelan Kerajaan untuk bersatu, bersatu, dan mengantarkan masa depan yang cerah. ”

TTF 2021 akan diselenggarakan sesuai dengan semua peraturan kesehatan dan keselamatan yang diperlukan. Tempat penyelenggara, Conrad Hotel Bangkok, bersertifikat Thailand Safety & Health Administration (SHA) dan semua peserta akan diminta untuk mengikuti pedoman SHA, termasuk pemeriksaan suhu pada saat kedatangan, pemakaian masker wajah, dan jarak sosial.

Leave a Reply